Networking Trilogi

Networking Trilogi adalah teori tentang 3 jenis manusia yang umumnya harus ada untuk membangun network yang baik dalam sebuah organisasi.
Ketiga hal ini saya dapatkan selama petualangan didalam dunia kabel dan baud, dari banyak diskusi dan bacaan.

Dalam dunia networking, secara umum semua berangkat terlebih dahulu dari pengetahuan teknis. Kalau dalam kursusnya cisco, semua berangkat dari kursus CCNA, sehingga pengetahuan dasar networkingnya (seharusnya) tidak diragukan lagi. Selanjutnya para mahluk ini bisa mengambil jenjang kemampuan khusus yang ingin dikuasai.

Apa saja jenis mahluk tersebut :

1. Network Designer

Mahluk ini biasanya adalah sejenis mahluk yang mengerti perencanaan, jenis perangkat dan software yang tepat untuk di implementasikan (berdasarkan fitur dari suatu perangkat), dan bagaimana setiap faktor yang diperlukan di jait dan disulam oleh mahluk jenis ke-2, yaitu network implementator.
Biasanya mahluk ini tidak lagi diharuskan mengerti implementasi, tapi DIWAJIBKAN mengerti aspek-aspek dasar teknis. Karenanya mahluk ini biasanya memiliki dasar networking yang kuat sebelum bisa diangkat menjadi mahluk designer.
Kalau dalam cisco dia mendapatkan gelar CCDE, dengan urutan belajar CCNA dan CCDA, CCDP, lalu CCDE.

2. Network Implementator

Mahluk ini adalah jenis yang mengerti bagaimana sebuah perangkat di pasang, di setting dan aspek-aspek yang mungkin timbul dari setiap jenis implementasi, berbagai konsekuensi yang mungkin timbul, dll yang berhubungan dengan hal-hal teknis.
Mahluk ini hanya cukup berkonsentrasi pada implementasi. Tidak harus memikirkan perencanaan yang ingin implementasikan.
Kalau dalam cisco dia mendapatkan gelar CCIE Routing & Switching, dengan urutan belajar CCNA/CCENT, CCNP, lalu CCIE khusus routing dan switching.

3. Network Security

Nah, mahluk jenis ini biasanya memiliki penguasaan pada ke-2 hal diatas. Tapi biasanya kemampuan designernya tidak sebaik bila dilakukan oleh network designer. Tapi mahluk jenis ini diperlukan untuk melihat celah diantara kedua jenis mahluk sebelumnya. Celah-celah yang terjadi bisa disebabkan banyak hal, dari mulai system perencanaan, system penggunaan, setting-setting yang digunakan, dan lain sebagainya.
Kalau dalam cisco dia mendapatkan gelar CCIE Security, dengan urutan belajar CCNA, CCSP, lalu CCIE khusus security.

Network designer, semestinya melakukan konsultasi pada mahluk jenis 2 dan 3. Karena dalam perencanaan, aspek-aspek teknis perlu diperhitungkan sehingga tidak terjadi setelah design dibuat, implementator mengalami kegagalan atau konsep “semen-tahun” dalam implementasi. Hal ini sangat banyak terjadi, terutama ketika faktor marketing ikut campur dalam design atau ketika design dibuat berdasarkan konsep marketing. Dalam marketing, biasanya segalanya adalah BAGUS dan BISA diimplementasikan. Tapi pada kenyataannya, BELUM TENTU.

Implementator terkadang harus menegak pil pahit ketika designer yang sebetulnya adalah marketing, memaksakan sebuah implementasi yang secara teknis rentan masalah dan dapat berujung pada “unfinish bussines for troubleshoot”.

Dari setiap diskusi yang saya lakukan bila ada yang bertanya mengenai network, pertanyaan pertama yang biasa saya berikan adalah, “Kebutuhan Pengguna”.
Kebutuhan pengguna ini terdiri dari kebutuhan dasar yang harus ada, kebutuhan penting lain-lain, dan kebutuhan optional.
Jawaban paling sering yang saya temui adalah “Pokoknya bisa akses internet, bisa akses email, bisa tuker2xan file, entar kan bisa di blokir-blokir yang ngabisin bandwidth”.
Jawaban ini tidak salah. Tapi ini berarti implementasi yang dilakukan adalah lebih banyak “percobaan”. Coba sini, coba sana, blokir sini dan blokir sana. Bila sebuah organisasi memiliki akses bandwidth yang cukup besar, mungkin hal ini tidak terlalu terasa sebagai masalah. Tapi bila pas-pasan, bersiap-siaplah menerima “neraka complain”.

Hal kedua yang saya tanyakan adalah, “Peraturan perusahaan”.
Peraturan ini menyangkut banyak aspek, dari mulai bagaimana seorang anggota organisasi dapat mengakses network, bagaimana tamu mengakses network, email masuk dan keluar, aturan akses network, batasan yang boleh dan tidak boleh ada dalam komputer client, dan lain sebagainya, yang mana kesemuanya berdasarkan peraturan yang akan diterapkan.

Hal ketiga yang saya tanyakan adalah, “Aturan pengawasan”.
Aturan pengawasan ini penting, karena dari sini dapat ditarik berbagai keputusan sehubungan dengan berbagai aktivitas yang terjadi dalam network.

Saya termasuk orang yang tidak setuju dengan pemblokiran. Bagi saya hal yang terpenting adalah pengawasan dan edukasi kesadaran dari setiap orang tentang bagaimana menggunakan bandwidth secara bijaksana. Dengan pengawasan dan kesadaran dan bila mengetahui bahwa dia diawasi, user biasanya lebih mengendalikan diri untuk mengakses “hal-hal tak penting” dari jaringan.

Hal keempat yang saya tanyakan adalah, “Aturan Implementasi”.

Nah inilah saatnya ke-3 jenis mahluk itu muncul secara penuh, dan merangkum segalanya dan menuangkannya dalam design network dan system.
Didalamnya menyangkut berbagai aspek dari ke-3 hal diatas dan menambahkannya dengan berbagai unsur dalam system.

Karena itu, saya biasanya KURANG MEMPERCAYAI design network yang tidak menyebutkan “Kebutuhan Pengguna” karena biasanya tanpa hal tersebut maka hasil implementasi akan dipenuhi dengan tambal dan sulam. Apalagi merencanakan network tanpa mengetahui kebutuhannya apa.

Karena itu, tidak mungkin sebuah design dibuat tanpa mengetahui kebutuhan, dan tidak mungkin implementasi dibuat tanpa perencanaan yang baik, tidak mungkin pengawasan yang baik bisa dilakukan tanpa implementasi yang baik.

Jadi kesimpulannya :
Jenis mahluk :
1. Network Designer
2. Network Implementator
3. Network Security

Persiapan :
1. Kebutuhan pengguna
2. Peraturan
3. Pengawasan
4. Implementasi

Leave a Reply

*